Minggu, 30 Oktober 2011

22 Oktober 2011

Musikalisasi puisi. Level duduk, karpet, backdrop, kursi lipat, microphone, meja, gitar akustik, jimbe, viewer, tanaman, dan sebagainya.
Musikalisasi puisi. Apa itu? Jawabanku cukup klasik : nggak tau. Setauku ya, musikalisasi puisi itu adalah puisi yang diiringi musik, atau malah musik yang diiringi puisi? Dulu pernah dapet kuliah macam gini, tapi saat dosen lagi bahas tentang “Musikalisasi puisi itu adalah puisi yang diiringi musik, atau malah musik yang diiringi puisi?”, kepalaku udah nempel di meja, mata merem melek nahan kantuk, dan kuping aku tutup pake headset. Kelanjutan materi kuliahnya? Wassalam.
Yak. Sialnya aku kena jatah jadi CO perlengkapan. Semua peminjaman barang menjadi tanggung jawab perlengkapan. ada 1 partner CO dan 4 anggota. Karena semua anggota nggak ada waktu luang di sela kuliah, 80% surat peminjaman aku yang anter ke BAA. Ampe petugas BAA-nya hapal ama mukaku.
Baru mau ketok pintu kantor (red. Tanganku BELUM NYENTUH PINTU!), si ibu udah ngomong “Mau pinjem lagi mas?”
“Iya bu.”
“Duduk dulu mas. Nama acaranya apa mas?”
“Bulan Bahasa bu. Ini suratnya”.
~~sreet sreeet sreeet~~ si ibu berambut pendek,berkawat gigi, berhidung kecil tapi mancung, dan berpostur tubuh kecil ini checking ke buku catatannya yang lebih mirip buku arisan daripada jurnal peminjaman barang-barang kampus.
“konfirmasinya seminggu lagi ya mas”.
“Iya Bu. Terimakasih”.
SEMINGGU KEMUDIAN
“Permisi bu”.
“Masuk mas. Duduk dulu”.
“Saya mau konfir..... “ (red. Aku belum selesai ngomong!)
“untuk karpetnya cuma ada 3 mas, lalu level kaki dan level duduk seadanya gimana mas? Soalnya ini juga mau dipake buat dies natalis. Tandatangan di sini ya mas, sama contact personnya”.
#speechless

Barang-barang udah dapet. Tinggal koordinasi ama dekorasi buat gimana nanti masang panggungnya. Dan waktu pun terus bla bla bla bla bla hingga sampai di hari H.
Divisiku dapet jatah kerja jadi babu di belakang panggung, nanyain sama yang mau perform kira-kira butuh apa di panggung (setauku langkah kerjanya kayak gini : Seksi acara nanyain ke peserta mau nampilin apa, buth microphone berapa, butuh gitar berapa, alat musiknya apa aja. Semuanya di list. Terus listnya di kasih ke perlengkapan. dan kalau bisa list itu udah ada di perlengkapan sebelum acara dimulai. Tapi....perlengkapan lah yang nanyain ke peserta mau butuh apa, bla bla bla bla).
Penampilan peserta lomba selesai. Selanjutnya penampilan dari teater. Alat-alatnya udah lengkap, mereka Cuma butuh stand beserta microphonenya, ditaruh di depan panggung, biar kalo teriak-teriak suaranya masuk ke sound. Untuk musik pengiring, cukup pake laptop. Saat udah mau perform teater, laptop yang ada di meja operator ILANG! (dan itu adalah laptopku!) Sempet bingung mau nyari laptop di mana lagi. Untung ada panitia lain yang bawa laptop. Alhasil, perform teater mundur 10 menit dari rundown.
Pertanyaan besarnya adalah : di mana laptopku?
Ternyata laptopku diambil panitia lain (entah itu seksi acara atau steering comitte) trus dipinjemin lagi ke juri musikalisasi puisi.

Satu pertanyaan besar lagi : Laptopku itu ada di meja operator, udah ditancepin ke kabel sound dan kabel VGA, aku taruh di meja operator, di samping soundman. Sumpah demi nama bapakku, orang bodoh mana yang nganggep laptop di posisi kayak gitu punya predikat “nganggur”???
Ternyata perlengkapan cuma dapat kata maaf. Terlambat.




2 hal yang bisa disimpulkan :
1.      Biar efektif, perlengkapan digabung aja sama seksi acara dan timer, biar CO perlengkapannya kena radang otak akut
2.      Besok besok lagi, kalo ada laptop operator, atasnya dikasih tulisan ukuran banner 3x4 meter
LAPTOP INI SEDANG DIPAKAI DAN TIDAK NGANGGUR